Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Silsilah Sunan Giri



Sunan Giri Gresik

Ketika Maulana Ishak pergi ke Pasai dan tidak kembali lagi ke tanah jawa, Jaka Samudra diangkat oleh Nyai Gede Maloka seorang janda kaya raya. Menjelang dewasa, Jaka Samudra pergi berguru kepada Sunan Ampel. Disanalah Jaka Samudra bersabahat dengan Maulana Makdum Ibrahim purta dari anak Sunan Ampel gelarnya “Sunan Bonang”. Dan Jaka Samudra di beri gelar oleh Sunan Ampel dengan gelar “Raden Paku”. Mereka berdua diperintahkan untuk pergi ketanah suci dan di perjalanan diperintahkan untuk bersinggah di terlebih dahulu di Pasai (Aceh). Rden Paku dan Maulana Makdum menuntut ilmu kepada ulama disana, disana Raden Paku diberi gelar olrh gurunya diberi nama “Ainul Yaqin”. Setelah selesai Raden Paku dan Maulana Makdum kembali ke tanah jawa kemudian Raden Paku mendirikan pesantren di Giri dan mengajarkan agama islam kepada murid muridnya.
Nama kecil Sunan Giri adalah Jaka Samudra. Ayahnya bernama Maulana Ishak berasal dari Pasai dan ibunya bernama Dewi Sekardadu, putri dari kerajaan Belambangan, Jawa Timur. Sunan Giri adalah salah satu seseorang walisongo dan pendiri kerajaan Kedaton, yang ada di daerah Gresik, dan berpengaruh bahkan sampai ke Madura, Lombok, Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku. Sunan Giri banyak mempunyai nama panggilan : Raden Paku, Prabu Satmata, Sultan Abdul Faqih, Raden Ainul Yaqin dan Joko Samudro. Sunan Giri merupakan cucu putri Pasai dan Dipati Hangrok yang melahirkan seorang putra, putra ini menikah dengan putri Raja Bali dan melahirkan Pangeran Giri.
  1. Kepribadian Sunan Giri
    Nyai Ageng Pinanti setiap hari mengantarkan Jaka Samudra untuk berguru ke Raden Rahmat atau Sunan Ampel di Surabaya, dan sorenya kembali ke Gresik. Malam hari Raden Rahmat hendak mengambil air wudhu untuk melaksanakan sholat tahajjud, sebelum mengambil air wudhu Raden Rahmat melihat santri santri nya yang tidur diasrama. Tiba tiba ada sinar yang memancar dari salah seorang santrinya. Kemudian Raden Rahmat memberi ikatan pada sarung ke muridnya, keesoakan harinya diketahui bahwa ikatan sarung tersebut adalah milik Joko Samudra. Sunan Ampel meyakini bahwa anak itu pasti bukan anak sembarangan. Ditanyakanlah pada ibunya Nyai Ageng Pinati tentang asal usul Joko Samudra.

    Joko Samudra ditemukan di tengah selat Bali ketika masih bayi, dan peti itu masih tersimpan rapi dirumah Nyai Ageng Pinatih. Joko Samudra dan Maulana Makdhum (sunan bonang), di utus Sunan Ampel untuk menimba ilmu di Mekkah. Tapi, mereka harus singah terlebih dahulu untuk menemui Syekh Maulana Ishaq yang sesungguhnya ayah Joko Samudro atau Raden Paku. Akhirnya anak dan ayah bertemu, dan setelah belajar selama 7 tahun di Pasai ke Syekh Maulana Ishq  mereka kembali ke tanah jawa. Maulana Ishaq membekali Raden Paku segenggam tanah lalu memintanya mendirikan pesantren di sebuah tempat yang warna dan bau tananhnya sama dengan yang diberikannya.
  2. Dakwah Dan Kesenian

    Giri sebagai pusat pesnyebaran islam di Jawa dan terus berpusat sampai menjadi kerajaan kecil “Giri Kedaton”.  Raden paku bertafakkur di Goa yang sunyi selama 40 hari 40 malam dengan bermunajjat kepada Allah. Selesai bertafakkur Radeen paku ingat pesan ayahnya saat belajar di Pasai, Dia mulai mengelilingi daerah yang tanahnya mirip dengan tanah yg dibawa dari negeri Pasai. Dan sampailah di daerah perbukitan yang hawanya sejuk ia pun mencocokkan tanaha yang dibawahnya di tempat itu dan ternyata cocok sekali, kemudian di dirikanlah pesantren di tempat itu. Karena tempatnya dataran tinggi maka dinamakan Pesantren Giri. Karya seni tradisonal dianggap berhubungan denga sunan giri, permainan anak anak seperti Jelungan, Cublak Suweng, serta beberapa gending tradisonal dan Pucung.
  3. Nilai Positif Sunan Giri
    Sunan Giri pantas kita teladani dan kita tiru dalam keseharian : 
  • Jujur dan berani, saat berdagang ia selalu melaporkan hasil dagangannya ke ibundanya Nyai Ageng Pinati dengan jujur.
  • Suka menolong sesama walaupun berkorban materi banyak.
  • Taat kepada perintah ayah nya untuk mendirikan pesantren.
  • Dalam mengambil keputusan memohon ijin kepada orang tua untuk bertafakkur dan di awali berfikir. 

By: Latifatur Rohmah

Berlangganan via Email